Bea Cukai Batam Hibahkan BMN 12,5 Ton Gula ke Pemko Batam untuk Bantuan Covid-19

  • Whatsapp

Batam – Bea Cukai sebagai community protector berperan untuk melindungi pengusaha-pengusaha dari persaingan tidak sehat dalam menjalankan bisnisnya.

Bahwa salah satu bentuk perlindungan Bea Cukai Batam kepada masyarakat, Bea Cukai Batam secara rutin melaksanakan patroli laut dan operasi cukai untuk menekan peredaran barang ilegal.

Read More

“Karena kegiatan tersebut berguna untuk memberikan efek jera bagi pengusaha nakal juga dapat digunakan sebagai bahan edukasi bagi masyarakat tentang peraturan terkait kewajiban pemenuhan administrasi dan prosedur kepabeanan,”ungkap Sumarna, Kepala Bidang Kepatuhan dan Layanan Informasi (Kabid BKLI Bea dan Cukai Batam) pada Jum’at (08/05/20).

“Pada tanggal 11 April 2020 pukul 01.30. Winlb Tim Patroli Bea Cukai Batam melakukan patroli laut di sekitar perairan Batam dengan menggunakan Kapal Patroli BC 20007. Setibanya di perairan Pulau Selat Nenek (wilayah Kota Batam, Kepri persisnya pada posisi GPS 000 50’ 29” U/ 1030 57’ 16” T), Tim patroli laut melakukan pemeriksaan terhadap Kapal KM Kurnia Jaya yang diketahui berasal dari Batam dengan tujuan Sungai Guntung (Wilayah Indragiri, Riau). Dari hasil pemeriksaan kedapatan muatan sebanyak 12,5 ton gula impor merk “SHAKTI SUGAR” (dikemas dalam 250 karung dengan berat masing-masing 50 Kg). Pada saat dilakukan pemeriksaan terhadap barang tersebut tidak dilindungi dokumen kepabeanan,” ujarnya.

Pelanggaran kepabeanan atas kegiatan Kapal KM Kurnia Jaya adalah pasal 9 ayat (1), pasal 19 ayat (1) dan (2), pasal 37 ayat (2), dan pasal 38 ayat (3) PP Nomor 10 Tahun 2012, pasal 33 ayat (1) huruf a Peraturan Menteri Keuangan nomor 120/PMK.04/2017, serta Peraturan Menteri Perdagangan Republik Indonesia nomor 117/M Dag/Per/12/2015 tentang Ketentuan Impor Gula. Terhadap pelanggaran tersebut KM Kurnia Jaya dikenai sanksi administrasi berupa denda.

“Berdasarkan hasil pemeriksaan tersebut kemudian dilakukan penegahan terhadap KM Kurnia Jaya beserta muatannya dan dikawal menuju Dermaga Tangkapan Tanjung Uncang guna diproses lebih lanjut,”terangnya.

“Pada saat dilakukan pemeriksaan terhadap KM Kurnia Jaya, kondisi kapal tersebut telah ditinggalkan oleh Nahkoda dan Awak kapal, sehingga terhadap KM Kurnia Jaya berikut muatannya langsung ditetapkan Barang Dikuasai Negara (BDN),” ungkapnya.

“Hal ini ditetapkan sebagai BDN, barang tersebut diajukan ke KPKNL Batam untuk ditetapkan sebagai Barang Milik Negara (BMN) beserta peruntukannya,”bebernya

Berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan Nomor S-25/MK.06/WKN.03/KNL.04/2020 tanggal 27 April 2020 perihal persetujuan hibah barang yang menjadi milik negara pada KPU Bea Cukai Tipe B Batam, barang berupa 12,5 ton gula impor merk “SHAKTI SUGAR” dengan nilai Rp 162.500.000,- telah disetujui untuk dihibahkan.

Selanjutnya, mengacu pada surat Kepala Balai Pengawasan Obat dan Makanan di Batam nomor IC.01.01.95.05.20.2268 tanggal 5 Mei 2020 perihal pengujian barang hasil penindakan, bahwa atas sampel barang gula impor merk “SHAKTI SUGAR” dinyatakan memenuhi syarat terhadap parameter uji (layak dikonsumsi).

“Bahkan mengingat sampai saat ini masih dalam masa pandemi COVID-19, maka Kantor Pelayanan Utama Bea dan Cukai Batam berinisiatif untuk menghibahkan BMN berupa 12,5 ton gula impor merk “SHAKTI SUGAR” tersebut kepada pemerintah Kota Batam untuk bantuan penanggulangan COVID-19 di wilayah Batam dan sekitarnya,”jelas Sumarna

“Pada hari ini Jumat tanggal 8 Mei 2020 bertempat di Dataran Engku Putri Kota Batam secara resmi dilakukan penyerahan hibah berupa 12,5 ton gula impor merk “SHAKTI SUGAR” dari Kepala Kantor Pelayanan Utama Bea dan Cukai Batam kepada Kepala Pemerintah Kota Batam,” tutur.

(toni)

Related posts